Gambar lucah terpancut photo trangchatsex com

Secara terpaksa kepala pelir separuh terbuka ku cium. Selepas beberapa minit menghidu bergilir-gilir, mereka mengarahku supaya menjilat kepala separuh terdedah itu dan kemudiannya seluruh batang orang asli itu aku kulum dan kemut.

gambar lucah terpancut photo-16gambar lucah terpancut photo-87gambar lucah terpancut photo-12

Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu.

Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula.

Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.

“Cikgu, ini ada pisang dan jagung untuk cikgu.” Aku membuka pintu dan menyuruh mereka meletakkan barang yang dibawa ke dapur.

Pisang, ubi, tebu, telor ayam dan pelbagai lagi hasil ladang mereka akan dihantar ke kuarters kami. Jika kami tak ada di rumah, buah tangan itu akan ditinggal di beranda.

Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian.

Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka.

Remaja orang asli tersebut kelihatan baik dan sopan.

Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya.

Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang.

Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli.