Cerita stim ghairah remaja melayu

Masa tu tinggalaku sorang-sorang” “Elok juga cadangan kau tu.calon ke ?

“Apahal pulak …tiba-tiba nak kawin ni” Tanya Kassim sambil meletakkan akhbar di atasmeja kopi dihadapannya.

“Aku rasa aku tak mahu lagi ke bandar setiap kali aku nak lepaskan gian pada perempuan.

Apabila Abang Dinmasuk biliknya Salmah masih tertiarap dengan mani meleleh dari lubang duburnya bercampurdengan mani lain yang terus meleleh dari cipapnya di bawah ke atas tilam. Esah cuma mengangkat tangan dengan menunjukkan enam jari. Salmah cuma tersenyum.”Sekarang ni kau dah pandai melayan pelanggan lah ni?

” “Alah Kak…ayam baru…ramailah pelanggan…ni pun Abang Din tak bagi cuti panjang.

Dia perasan ada sebuah kereta besar di hadapan pintu dapur. Perasaannya lega apabila mendapati pintu itutidak berkunci. Diletaknya plastik kaindi atas meja makan,dia berjengket-jengket menuju ke bilik tidur Salmah.

Cipapnya melekit dan sentiasa melelehkan mani yang dipancutkan kedalammnya bertubi-tubi.“Aku sebenarnya rindukan kau ni…aku berjumpa dengan kau tadi” “Maksud abang… ” “Aku tahu kau memang cepat faham….hah…..” sambil tergelak. Memang dah tiga tahun diatidak merasa balak sejak “bersara” dari perkhidmatannya dengan Abang Din. Kalau dia terjatuh bererti habislahkotor kain yang baru dibelinya tu. Rindu dan giannya pada balak lelaki tidak terkata lagi. Dan Salmah………hanya menanti ketibaan Abang Din dan Dol sekali sekala menjenguknya di kampung. Selepas tiga empat tahun, tidak seorang punpelanggannya akan mengingati wajahnya lagi. ” tanya Salmah lagi sambil menuangkan air dari teko kedalam cawan.Kalau dulu semasa diamenyundal dapat merasakan berbagai jenis balak berkali-kali dalam sehari tetapiselepas balik ke kampung perigi cipapnya menjadi kering kontang terbiar tidak diusiksesiapa. Sebagai bapak ayam dia cukup mahir untukmemuaskan nafsu perempuan. Dia boleh banyangkanapa yang Salmah sedang lakukan. Dah dua tahun dia berceraidengan suaminya yang merengkok di penjara kerana dadah. Mereka semua mementingkan diri sendiridan manusia memang mudah lupa. ” Tanya Salmah.“Semalam kak” Jawab Esah yang kelihatan ceria dengan blaus warna perang dan seluar slekkemas. “Biasalah kak, akak pun tahu kerja ni, kadang kala seronok dan kadang kala mengecewakantetapi terpaksa tunjuk seronok jugak…nak ambil hati pelanggan” “Jemput minum Sah” Pelawa Salmah.” Kau tak kena orientasi ke Sah? Hampir terbelahak Esah apabila mendengar pertanyaan tu.Pada ketika yang sama seorang lelakiturut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya. ” Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula. Sebenarnya dia sendiri punmacam terpanggil apabila bertembung dengan abang Din tadi. Diaperlu ke rumah Salmah untuk menjahit baju dengan cepat memandangkan dua hari lagi dia akanmenghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Balak Abang Din menikamtenggelam dalam cipap Salmah yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu. kalau ada jodoh dia juga akan mencarisorang suami buat teman hidup dikala tua. “Kontrak”nya semasa dia bekerja dulu,dia akandibenarkan berhenti bekerja setelah berumur 35 tahun dan sekarang Salmah sudah berumur 38tahun. Diameninggalkan wang di atas meja sebagai bayaran minuman yang mereka minum. ” tanya Salmah pada Dol yang sedang menanti di kereta. “Kau jalan terus..sampai simpang sana kau belok kiri” Kereta proton Perdana menderumenyusuk ke dalam kampung. Rumah di sini masih lagijauh-jauh antara satu sama lain. hilangperigi mas aku” “Abang dengan Dol ni sama saja…kalau nakkan barang orang tu asyik memuji sajalah tu. “Kalau boleh apa salahnya…adik aku dalam seluar ni pun rasa macam garang je ni” “Dah gian lah tu” Gurau Salmah sambil bangun berjalan ke pintu. “Dol masukkan kereta ke belakang rumah” Pinta Salmah. Apabila dia menoleh ke belakang sudah bersedia dua lelaki yang dulunya sentiasamenjamah tubuhnya tak tentu masa dalam keadaan semula jadi tanpa seurat benang lagi. Salmah kelihatan tersenyum apabila lelaki berkulit cerah melutut naik ke atas katildiantara dua pahanya. Kelihatan Salmah menarik bucu cadar dan mengelap cipapnya yang kelihatan banyak cecairdi situ. “Dia kuat makan…latihan juga cukup..”jawab lelaki tadi dari tempat duduknya. ” Terkeluar suara Salmah apabila balak besar itu terus meneroka cipapnya yanglicin sampai ke pangkal. Abang Din terkejut padamulanya tetapi melihat perempuan yang separuh bogel melangkah masuk dia terus berdiridan menyambut tangan perempuan itu lalu dibawanya ke katil. “Mari kita berbual ditempat lain” Lelaki berkenaan berpusing dan diikuti oleh Salmah. Abang Din yang sedang diikutinya ini adalah bekas “pengurus”nyasemasa “bekerja” di ibu kota dulu. “Biasalah bang ..balik kampung kena kerja cara kampung. Cara Kampung bang…nak cari rezeki yang halal” Abang Din cuma tersenyum.”Udahlah Mah ,jangan cakap fasal halal haram… biar Mahtukar baju dan hantar ayam ni dulu” “Elok juga lain kali boleh aku ke rumah kau pulak”Jawab abang Din sambil bangun. Setelah puas hatinya yang tidak adaorang yang akan datang ke rumahnya Salmah menutup pintu rumah. Lelaki hitam tadi pula hilang dari pandangan…tentunya duduk di kerusi solak yang diduduki oleh lelaki yang berkulit cerah ni. “Makin besar si Dol ni bang berbanding dulu” Komen Salmah. Kelihatan cecair yang ada dalam cipap Salmah terus meleleh keluarsetiap kali Dol menarik balaknya. Dia mula membuka ikatan kainsarong yang dipakainya lalu melangkah ke dalam bilik Salmah.